Saturday, June 16, 2012

wahai para dropshipper, tau dirilah bahwa anda yang butuh kami, bukan sebaliknya, posisikan diri anda sebagai bawahan kami bukan sebaliknya

29 comments:

  1. lagi agak "cihuy" mba ngadepin dropshipper "unyu"

    udah berkali2 unyunya, lama-lama pengen nabok #eh

    ReplyDelete
  2. @mb yana
    engga, tapi ga kasi alamat lengkap dan ga jawab2
    yang butuh kan dia bukan kami

    @vera
    udah
    tapi sananya engga mudeng
    dia pake font aja capslok smw
    kayaknya ga paham kalo capslock artinya marah ya

    @anty
    yang saling butuhin namanya reseller
    paham dropship ga?
    bahkan ada pendapat yang mengharamkan loh

    @pak adam
    paham dropship ga pak?

    ReplyDelete
  3. eh asibayi terima reseller yah?
    kalau beli putus bisa? hehe

    ReplyDelete
  4. bisa banget
    tapi ada aturan2nya ya
    further info PM2an

    ReplyDelete
  5. DROPSHIP ITU APA KAK KIKI?
    *lupamatiincapslock hehe

    ReplyDelete
  6. sabar ya, mbak kiki...
    mbak, aku mau deh jadi dropshipernya mbak kiki.. :)

    ReplyDelete
  7. Wah kok bs haram, ki?krn ga ada brgnya?

    ReplyDelete
  8. mau donk infonya
    nanya-nanya dulu gpp yak trims :D

    ReplyDelete
  9. semacam reseller, tapi kita yg kirim barangnya ke pembeli kan?

    ReplyDelete
  10. wakakakak

    dropship itu begini: (ini yang terjadi sama orang tersebut ya, soalnya tiap orang beda "definisi" dropshipnya, mungkin ada juga dropship syari'ah, hehe)

    orang itu anggep namanya X, punya toko onlen di FB, tapi dia ga punya modal, jadi dia njualin produk2nya asibayi, copas poto2nya asibayi, plus definisi dan edukasinya. FYI, di tiap produk asibayi ada edukasi definisi produk, jadi biar mommas paham kenapa harus ASI, kenapa MPASI harus bikinan sendiri, bukan instan yang iklannya di TV byk.

    nah si X ini jualin produk asibayi dan make poto asibayi dengan harga versi X, misal harganya di asibayi 100rb, dia jual di tokonya 200rb (ini beneran loh mark upnya ampe 2 kali lipat :))). trus dia tidak menulis kalo itu produk asibayi, dia semacam "mengaku" ini produk toko saya. (ini bahasa gampangannya drosphip ya, aslinya siy ga gini2 amat, ini bwt memudahkan pemahaman)

    ada cust order di tokonya X, misal botol, trus X hub asibayi donk, asibayi nrima orderan X dan ngirim barang bwt cust X dengan nama pengirimnya X
    jd X tidak melakukan apa2, tidak kulakan, tidak mbungkus paketan, tidak nulis alamat, tidak ke ekspedisi anter paket
    X hanya iklan, promosi transfer ke kita dan dapet keuntungan dari harga yang dimark up tadi (ini bahasanya agak lebay dan ekstrem, maaf ya :p)

    enak sebenernya jadi dropshiper, cuma ga enaknya, dia jual dengan harga tinggi, jadi cust agak males juga order, tapi namanya rejeki kan siapa tau

    enak juga bwt kita sebagai sourcenya, jadi seperti membantu pemasaran, tapi ga terlalu juga karena dropshipper itu paling njualin sebulan sekali dan itu 1 item barang

    jadiiii, sebagai dropshiper yang butuh sourcenya, sebaiknya bisa menempatkan diri, karena kan kita kayak semacam "pesuruhnya" dia
    maketin barang, mbungkusin barang, blanjain barang, eh dikirimnya atas nama dia, bukan atas nama kita sendiri, padahal kita sendiri punya toko, padahal dia jualnya harganya tinggi banget

    FYI dropshiper itu ga jelek sebenernya, cuma yang penting itu tadi bisa menempatkan diri, ngasi info alamat lengkap, nama, nomer HP, nama produk jelas, dst, jadi ga kita yang kerepotan, hubungi dia terus karena belum ada nama custnya, gimana barang mau dikirim kalo blm ada nama kaaan? giliran telat kitanya yang dimarahi dropshiper, what a funny

    ReplyDelete
  11. @mb yana
    yup, katanya krn ga ada brgnya mba
    jadi dlm jual beli barang itu harus ada di tangan penjualnya (katanya gitu, pernah denger)
    sedangkan dropship, penjual dropship ini sama sekali ga pegang barangnya

    ReplyDelete
  12. @pak adam
    yup
    tapi lebih terhormat reseller
    dan itu tadi reseller megang barangnya
    dropshipper engga

    ReplyDelete
  13. @ayyeshakn
    boleh, asal "smart" ya :)

    ReplyDelete
  14. nah, ini perlu diklarifikasi dan diperjelas nih maksud smart-nya apaan, mbak? :D

    ReplyDelete
  15. ya itu tadi
    paham arti dropship apa
    trus pake bahasa sopan, jangan kamu2, loe,
    paham harus kasi info alamat lengkap, nama jelas, nomer HP dan ketika kita nanya cepet responnya (misal by mesej FB, SMS, email)
    jelas orderannya
    ga pake bahasa alay
    SMS singkatan boleh tapi jangan yang aneh2 ala abg

    ReplyDelete
  16. Ooo gituuu.. Itu mah kayak freelance marketer nya asi bayi ya, kalo kurang bagus sistemnya ya ditiadakan aja atuh di manajemennya asi bayi kuatir ngelunjak

    ReplyDelete
  17. Saya ada yg jualin dropship gitu.. Kalo saya yg jadi dropshipper, saya musti baik2 jaga hubungan ma source. Enakan reseller biasa sih, yang nyetok barang..jadi ke sayanya enak. Karna kadang ada source yang susah dihubungi..jd saya yg jadi dropshipernya juga jadi susah.. #jadiradacurhat. :)

    Mba,info resellernya dunk..makasih :)

    ReplyDelete
  18. wuaaaaahh.. yo parah iku.. eungg..

    ReplyDelete
  19. @mb asti
    nah kalo mba asti aku yakin dropshipper yang tau aturan main
    emank umumnya si pada paham
    case ini orangnya aja yang "beda"
    hehe

    PM say

    @fajar
    eungeungeung

    ReplyDelete
  20. gyaaa.....
    nah, yang begini nih..
    harus diberangus, mbak..

    aku sih suka geje, mbak..
    tapi gak alay insya Allah... :p

    ReplyDelete

visitor

free counters