Friday, June 15, 2012

share donk, aqiqahan di tempat kalian kayak apa?

25 comments:

  1. tadi pagi dapet SMS dari temen nglingker, diundang acara aqiqahan putri ketiganya yang lahir sepekan kemarin, acaranya di rumahnya jam 4 sore. Nah kalo di daerahku (kampung ibuku), aqiqahan itu bentuknya bukan mengundang orang untuk dateng, tapi tetangga-tetangga, rekan kerja, sahabat, temen, di"jujugi" nasi kotak yang menunya sate gule kambing plus ada kertas nama si bayi, ama ayah ibunya, alamatnya, tanggal lahirnya. Jadi ga perlu ngundang orang yang orangnya harus dateng. Kalo aqiqahan yang orangnya dateng gitu acaranya ngapain ya?

    Beda lagi di kampungnya Abi, istilahnya "kepungan" malah ga ada yang namanya aqiqah, dasarnya adat bukan syariat Islam. Tetangga-tetangga diundang. Di rumah ada "tahlilan" trus makan-makan dan TIDAK memotong kambing, makanannya ayam. Trus ada announchment dari ortunya bayi "anak kami namanya Nina" (cuma contoh) trus yang dateng pada mengulang kata-kata "nina...nina...nina..." sambil manggut-manggut -> katanya siy :p
    Kalo namanya susah yang berbahasa arab misal hafidzoh (nama adik ipar) orang-orang kampung mengulang namanya jadi "pidoh...pidoh" -_-" what aaaaaaa -_-"

    gimana di daerah kalian?

    ReplyDelete
  2. macam2 variasi mba:
    1. selamatan aqiqah, potong kambing, sebagian disedekahkan ke panti, sebagian lagi untuk jamaah tasmiyahan (prosesi pemberian nama bayi) yang biasanya ibu2 atau bapak2 yasinan. acaranya shalawatan, potong rambut, makan2. waktu bisa pagi, sian, sore atau malam.
    2. mengundang layaknya walimahan, biasanya terbatas tetangga dan teman kerja/sejawat. potong kambing. jam 10 pagi diawali dengan taujih seputar kelahiran anak, potong rambut, pemberian nama lalu makan2 open house sampai jam 5 sore. pasang tenda juga
    3. potong kambing, dibagikan ke panti, keluarga dan tetangga, ga pake acara open house, didoain dan dipotong rambut sendiri.
    4. aqiqah orang yang sudah tidak bayi lagi:potong kambing diniatkan aqiqah, lalu daging matangnya dibagi-bagi ke keluarga, tetangga dan fakir miskin.
    ......dan lain lain

    ReplyDelete
  3. tapi kemarin itu rencana aqiqahin baby tije aku sih planningnya potong kambing dan bagi2 ke tetangga terdekat aja dengan pengumuman udah lahiran bayi bernama Brigita Dyah Ayu dan mohon doanya aja, gak ada acara spesifik ngundang2, kalaupun ngundang ya diluar acara aqiqahan itu... istilahnya mempersilakan untuk yang mau tengok bayi, ketika udah siap ditengok...

    ReplyDelete
  4. o..ya, kalau saya diundang aqiqah insya Allah saya datang (karena wajib memenuhi undangan). Biasanya saya bawa kado (seputar perlengkapan bayi) atau kebutuhan sehari-hari (deterjen, gula, minyak, diapers dll) atau bawa angpau untuk si baby. Tergantung siapa dan kondisi yang mengundang. Di sana suasananya seperti walimahan, tapi ngga gedumbreng full musik. Obrolan dengan si ibu seputar baby yang baru lahir, kalo sudah makan...ya pulang :-) SMP

    ReplyDelete
  5. di tempatku kayak temennya mbak ii

    aq sama kayak mbak ari blm sempet aqiqah

    ReplyDelete
  6. o iya mbak ii
    kalau disaudi itu sama kayak temennya mbak ii yg ngundang sama di daerah saya
    ngundang orang2 ke rumah buat makan2. mgk acara didalamnya adak beda. karena dipisah kalau di saudi laki-laki n perempuan g nyampur

    kalau di tampat saya kalau g salah yg datang bapak2 pas kenduri
    ibu2 pada datang sorenya, yg bawain kado ibu2. bapak2 yg bawa nasi kotaknya hihihi

    ReplyDelete
  7. aqiqah secara syariat kan cuma potong kambing, dimasak, dan dibagi2 kan.

    di kampung saya, ada acara ngundang untuk tahlilan
    cuma waktu aqiqahan syaikhan, cuma potong kambing kemudian di masak, dibagikan ke tetangga dekat dan sisanya dibawa ke panti asuhan

    ReplyDelete
  8. Ada yang nasi kotak gitu, tp kalo di tempatnya ibuku mah orang2 diundang, tetangga2 diundang2 juga (undangannya terserah yg punya hajat) makannya kayak perasmanan kek org walimah juga ada
    Trus ada usttadz ceramah

    ReplyDelete
  9. Waktu ke denpasar, aku jenguk ponakan plus aqiqahannya. Ada tausiyah yang ngejelasin risalah aqiqah dll. Yang paling aku camkan waktu itu:

    - Aqiqah mending dikotakin deh, biar gak repot. Apalagi kalo acaranya malem dan musim hujan. Waktu itu di rumahku konsepnya prasmanan. Walhasil riweuuh banget.

    - Kapasitas tempat harus diperhatiin. Waktu aqiqahan di kakakku, karena hujan jd desek-desekan, gak bisa gelar tempat di luar rumah. *padahal rumahnya lumayan gedhe. Jadi, kalo rumah deket masjid, mending di masjid aja acaranya.

    - Kalo tempat aqiqahan bercuaca panas.. heuheu siakan kipas angin yang banyaak.. *waktu itu kerasa banget sumuknya di denpasar.

    - Pemisahan tempat ikhwan-akhwat juga penting. Subhanallah, waktu di rumah kakak udah dipisahin dan ternyata ibu-ibu membludak karena bawa anak masing-masing.

    - Oiya.. ponakanku rambutnya udah digundulin dari awal. Jadi ibu-ibu pada ngelihat kepalanya udah bersih.

    ReplyDelete
  10. Raihan kami aqiqahkan hari ketujuh. Siang hari, potong kambing sendiri. Sore, ngundang tetangga (bapak-bapak aja) buat ngaji, disebutkan namanya, dll (susunan acaranya nggak tau), shalawatan, potong rambut (Raihan dikelilingin buat dicukur rambutnya), doa, makan2. Yang pulang bawa kardus makan yang ada tempelan nama bayi, orang tua, tempat tanggal lahir (gatau deh kardusan ini dibagiin ke tetangga jg apa enggak, ibuku yg ngurus, hehee), trus udaah gitu aja :D

    ReplyDelete
  11. dulu aqiqahan sekaligus ngundang acara mengemil nasional MPers siy
    jadi pesen aja sama katering yg melayani aqiqahan, di malam ke-7 lahirnya bayi ngundang pengajian bapak2, potong rambut (simbolis), kasih nama, trus didoakan bareng. makannya nasi kotakan isi sate dan gule yg diplastikin
    paginya ngundang MPers di Depok ditambahin menu prasmanan lain, mesen juga biar gak repot. yg ini asli acaranya cuma makan aja sama gendong2 bayi dan poto2 ...huehehehehe

    ReplyDelete
  12. kemarin pas aqiqah ponakan juga gitu, Mbak I'i... *di Malang iki*
    cuma potong kambing, undang tetangga dan kerabat, makannya prasmanan.
    cuma gak ada ustadz-nya tapi tetep ada do'anya buat di kecil

    ReplyDelete
  13. owh, ngundang2 yah

    btw maaf ga bermaksud :(

    ReplyDelete
  14. wah macem2 yah

    thanx for share bund ^^
    lengkappp

    ReplyDelete
  15. pake nasi kotak ya brarti

    makasi mba ari udah share ^^

    ReplyDelete
  16. ooo

    agak mirip di indo ya? cuma udah dipisah laki2 n prempuannya

    iya pernah denger istilah kenduri

    makasi udah share mba ^^

    ReplyDelete
  17. kalo ke panti itu emank haruskah pak?
    mksdnya secara syariat ada aturan hrs dikasi ke anak yatim?

    soalnya di kampung ibu ga ada panti asuhan
    hehe

    ReplyDelete
  18. anty tar di depok ya
    aku diundang ga?
    heu

    ReplyDelete
  19. owh
    ga pake anter2 yah

    makasi udh share dan ^^

    ReplyDelete
  20. wah
    lengkap
    prosesi banget yah ^^

    makasi udh share Linda

    ReplyDelete
  21. hihi
    ada yah acara mengemil nasional?

    iya mesen juga skrg byk yah

    makasi udh share mba ^^

    ReplyDelete
  22. yang ngeview banyak, ayo share lagih
    hehe

    ReplyDelete

visitor

free counters