Sunday, June 24, 2012

melatih sholat 5 waktu pada anak-anak

tadi ikut training motivasi, aslinya konsep acaranya full training yang pake LCD2 begitu lah, tapi karena peserta cuma 7! yang dateng. Jadi isinya cuma share tentang NLP, yaaah, penonton kuciwaaaa. Eh tapi tetep dapet hikmah selain dari training. Jadi aku dateng on time donk, dibilang jam 8 ya jam 8 aku udah sampe TKP, eh di sana baru ada peserta 2 orang, asyiiiik, haha. Nah karena belum dimulai, jadinya banyak ngobrol sama peserta yang dateng pertama. Beliau adalah bunda dari 2 orang anak. Anak pertamanya 7 tahun, anak keduanya 2,5 tahun, dan katanya masih mau lagi, semoga, aamiin.

Awalnya bercerita tentang sekolahnya si kakak, yang kemarin baru terima raport dan dapet peringkat 3, wah bagus donk yah. Dan buat meningkatkan kemampuan hitungannya si kakak, dilesin di Kumon, eh Sari itu guru Kumon yah dulunya? Aku pernah denger dari temen, katanya cara belajar Kumon beda ya? ga tau deh kayak gimana, anyone? Katanya kalo diajarin Bundanya sendiri agak susah, iya si mungkin aku juga gitu, itulah sebenernya kenapa les-lesan dan bimbel itu usaha yang lumayan (dulu pernah ngobrol ama bulikku disuru ngelesi-ngelesi).

Bundanya bercerita lagi tentang perkembangan anaknya, mulai mengenal huruf hijaiyah dari umur 3 tahunan, mengenal angka dan huruf latin umur 4 tahunan. Menghafal bacaan sholat umur 3 tahunan juga. Dan di umur 4 tahun sudah mulai diajari rutin Sholat 5 waktu. Jadi Bundanya nempel kertas karton di dinding, isinya tabel yang diisi dengan guntingan kertas warna-warna bergambar "smile" atau "cemberut". Kalo si anak sholat Shubuh, uminya nempel "smile"nya ini ke karton. Kalo ga mau Sholat ditempelnya yang "cemberut". Di week end, dijumlah tempelan smile sama cemberutnya, banyakan mana. Kalo banyakan smile, ada awardnya sendiri, misal dikasi crayon warna pink 1 biji. Begitu terus dan akhirnya bisa menjadi habbit buat si anak. Cara ngajarin Sholatnya (pas awal-awal) : kakak Sholat dengan suara keras, uminya di sampingnya membantu kalo ada yang salah uminya ngoreksi dan lama-lama sudah menjadi sesuatu yang biasa. Masya Allah :).

Ada banyak cara mendidik dan itu semua yang kembali ke karakter anaknya, dan si ibulah yang paling paham treatment apa yang pas buat anaknya. Tapi mendengarkan pengalaman tersebut aku merasa senang dan semoga bermanfaat untuk ke depannya.

Jadi flashback ke belakang, mungkin aku terlambat ya, sholat 5 waktu rutin bener-bener rutin itu kelas 4an :((. Sebelumnya masi ada bolongnya. Ditanya ibu "ii wis sholat?" jawab "iya" padahal belum, astaghfirulloh, waktu itu belum punya kesadaran dan mungkin karena merasa masi "anak-anak". Jadi sepertinya peran Ibu sangat besar ya. Oya tadi juga ada note dari trainernya "Anak-anak belajar kemandirian sama Ayahnya, Tapi belajar akhlaq dan kecerdasan adalah tanggung jawab Bundanya".

*just share, note to myself

27 comments:

  1. Jfs mb,ijin kopas ya,anakq ud mau 3tahun

    ReplyDelete
  2. elus-elus perut *yang masih kosong :D

    ReplyDelete
  3. @rifi
    me too

    @kondios
    monggo bund
    wah
    semoga kakak pinter yah ^^

    @linda
    maem gih

    ReplyDelete
  4. wah peluang usaha juga kuwe....gawe Sekolah Orang Tua

    ReplyDelete
  5. aku juga pake' buku sholat, yg sholat dikasih senyum, yg lewat dikasih cemberut
    ini efektif banget, gak usah teriak2 ngingetin, tinggal sodorin aja bukunya
    udah ada gambar senyumnya atau belum :)

    ReplyDelete
  6. waaah
    ada bukunya juga ternyata yah
    baru tau :D
    iya yah dan juga seru kayak games kali ya jadi anak excited

    ReplyDelete
  7. aww...thanks info-nya bekal buat nanti klo punya anak...aamiin... hihiiihiii...

    ReplyDelete
  8. bukan laper, tapi gak ada bayinya --a

    *ii HSnya ganti yach..

    ReplyDelete
  9. @Linda
    ada tapi masi calon kaaan
    masi sel telur
    hehe

    iya itu poto sama adekku dulu
    kita bertiga (aku dan twin) ogifo semua :p

    ReplyDelete
  10. iya.. calon bayinya udah ada ^^9

    naarsiis.. baiklah.

    ReplyDelete
  11. nice share! ke keponakan dulu deh :-)

    ReplyDelete
  12. Tfs mba ii.
    Bekal buat nanti saat punya ank. :D

    ReplyDelete
  13. asyiik ada ilmu yg sangat berguna, walaupun blm jelas kapan prakteknya hehehe

    ReplyDelete
  14. catatan ini mengingatkanku utk mpercepat blajar tarbiyatul aulad,mumpung a hamzah baru stahun

    byk bgt tema buku yg perlu sgr kubaca >_

    ReplyDelete
  15. @eri
    bisa mraktekin bwt anak-anak siapa aja ^^

    @bu fita
    sama ni [>_<]
    waiyyaki

    ReplyDelete
  16. Waaah bagus mbak, itung2 persiapan kalo nikah dan punya anak nanti. Makasih ya :)

    ReplyDelete
  17. koq ming sithik i' sing teka? sayang banget

    ReplyDelete
  18. @mpit
    yupss

    @fajar
    g ngerti jar
    ibuk2 akeh urusane :D

    ReplyDelete
  19. Makasi sharing ilmunya dek..jd nambah motivasi jg niy..

    ReplyDelete

visitor

free counters