Thursday, May 31, 2012

dedek latian puasa

Sebentar lagi bulan Ramadhan, dan itu artinya harus siap-siap dari sekarang, termasuk melunasi hutang puasa. Ramadhan kemarin lumayan banyak hutangnya, 8 hari. Tahun lalu, setelah bulan Ramadhan disibukkan dengan kegiatan lamaran dan preparasi nikah yang semua dihandle sama aku, seteknis-teknisnya, jadinya tenaga dan pikiran terkuras dan efeknya adalah maagku kambuh parah. Sempet vertigo sekali.

Tadinya mau puasa sekalian bayar hutang puasa, tapi karena badan sedang drop-dropnya, dan juga dilarang puasa sama Ibu waktu itu. Mungkin sebenernya gapapa ya, karena taun 2009 aku juga pernah maagnya kambuh parah, makanan ga ada yang masuk, muntah semua, setelah masuk Ramadhan, dan aku puasa full, alhamdulillah sembuh maagku, what a wonderful hikmah puasa.

Nah, setelah menikah badan sudah sehat, normal kembali seperti semula (ketauan maagnya karena stres, asli! pikiran ngaruh banget ke maag). Berencana membayar hutang puasa. Alhamdulillah, ga lama setelah nikah langsung hamil, jadinya pending lagi puasanya, hehe. Soalnya mikir trimester pertama, masi mual-mual, masa puasa, kasian dedeknya, ntar aja kalo udah trimester kedua.

Di bulan April sudah masuk trimester kedua, sudah tidak mual, tapi mau memulai puasa rasanya beraaaaaaaat bangeeeeeeet, xixi. Secarra justru nafsu makan meningkat di trimester kedua, maunya makan mulu, ngemil terus, cepet haus juga. Daaaan, di bulan Mei ini barulah terlaksana puasa nyaurnya. Hari pertama, beraaaat banget rasanya, xixi. Kayak jaman SD puasa, rasanya lemes, maunya bobok, padahal sahurnya udah lengkap banget, daging, buah, susu, madu, nasi, kayak mau perang aja dah, haha. Setelah itu jeda ga puasa sampe 2 pekan, karena masi brasa berat.

Aku mikir "apa aku tersugesti lagi hamil jadinya ngrasa berat yah puasanya", akupun kembali menyusun semangat, kompromi sama dedek malemnya "dedek sayang, pinter, sholih, sehat, besok puasa yuk, buat nyaur utang puasa, sama latian, kan sebentar lagi Ramadhan". Jam setengah empat sahur, dengan menu biasa aja, setelah itu beraktifitas seperti biasa, beres-beres rumah, ke warung blanja sayur, masak buat sarapan Abi (curang ga ikutan puasa ), dan melayani customer dengan cantiknya :p, sore masak buat buka. Alhamdulillah, everything's going well . Selanjutnya puasa lagi dengan jeda 2 hari sekali dan alhamdulillah sekarang udah tinggal 2 utangnya. Horeee dedek pinterrrr.

Oya, jadi inget, pas KRPH kapan gitu, pembicaranya cerita

"Anak saya itu masi kecil (SD kelas 3 seingetku) rajin banget puasa senin kamisnya. Saya sendiri heran, setelah diingat-ingat lagi, ternyata karena pas hamil saya rajin puasa Senin Kamis"

waaah, tu kaaan, gimana anak kamu ya gimana uminya pas hamil *ctaaaaaaaaar

No comments:

Post a Comment

visitor

free counters