Saturday, May 26, 2012

(copas) Manusia Yang Paling Mengerti Anaknya

copas here

Kemaren ngobrol-ngobrol sama tetangga…. dia lagi menunggu kelahiran anak pertamanya, prediksi dokter… pertengahan Juni nanti. Pas lagi asik ngobrol, si tetangga bilang…

“duuuh, pengen cepet-cepet aj nih lahiran, pengen kerja”

heeehh…. saya kaget, sedih juga sih dengernya, kirain pengen cepet-cepet lahiran, karena pengen liat si baby…. maklum, waktu saya hamil, itu yang saya rasain… sayangnya, perasaan sedih saya ga sampe situ doang…. si tetangga bilang lagi…

“kayaknya nanti aku pake baby sitter deh, soalnya akhir Juni, aku udah harus ngantor”

haaahh… kalo prediksi melahirkannya awal juni atau pertengahan juni ? laaahh… bingung juga sih, emang cutinya dari kapan ? koq ya anak belom sampe 3 bulan udah harus masuk ngantor, baby belom sampe 1 bulan udah ditinggal ngantor diserahkan ke baby sitter ?…. saya cuma bisa berpesan…

“cari baby sitternya yang udah pengalaman ya, kalo bisa jangan yang terlalu muda, maklum… emosinya masih blom bisa terkontrol”

Saya setelah melahirkan, memutuskan untuk full housewife, alias Ibu rumah tangga…. alasan utamanya karena Aldo (anak saya), saat saya memutuskan untuk resign, saya ga mikir….

“duh, pemasukan bulanan berkurang nih”

“perlu duit lebih, ada anak kebutuhan bertambah”

Yang terpikirkan oleh saya…

“Allah SWT udah kasih kepercayaan besar ini untuk saya, masih banyak yang ga bisa kayak saya, saya percaya rejeki sudah di atur oleh-Nya, dan saya juga percaya rejeki untuk Aldo pun sudah diatur oleh-Nya, jadi sekarang… saya kembali ke kodrat saya sebagai Ibu, seseorang yang lebih baik dari siapapun juga untuk merawat anaknya”….

maka saya katakan pada anak saya “Bismillah… mama akan terus berusaha untuk jadi mama yang terbaik untuk Aldo”

Saat kita tau kita ini hamil, berarti kita telah menjadi wanita seutuhnya, hingga akhirnya kita melahirkan seorang anak, maka saat itulah terjadi kesempurnaan atas ciptaan-Nya untuk makhluknya…. perempuan.

Akhirnya… menjadi Ibu.

Memang tidak ada pendidikan atau pelajaran formal untuk menjadi Ibu, tapi kita bisa belajar dari banyak membaca dan share ke Ibu-ibu lainnya yang lebih dulu, tetep ya… untuk share disini, hanya yang baik-bainya saja yg diambil, yang jeleknya…. biar jadi pelajaran n pengalaman buat kita.

Saat saya mulai menjadi Ibu, hal inilah yang selalu saya camkan dalam diri saya….

“Aldo terlahir dari ku, dia begitu kecil, lemah, tidak tau apa-apa, saya Ibunya, sayalah orang yang paling mengerti Aldo, karena dia belom pernah menjadi dewasa, tapi saya… pernah jadi anak kecil”

Jadi… setiap saya ingin marah, ingin kesel, karena lelah atau karena anak saya berulah, itulah yang selalu saya pikirkan, hal itulah yang selalu saya ingat-ingat kembali… dan setiap saya menghadapi masalah dengan Aldo, saya mencari jawaban terbaiknya dari nurani saya sendiri, apa yang sebenarnya diinginkan Aldo… Alhamdulillah, saya selalu mendapat jawabannya, karena saya Ibunya :)

8 comments:

  1. sebenrnya klo si ibu mau kerja
    boleh ajah, tapi paling ndak sampe bayinya 3 bulan gitu yah.hihihi.

    ReplyDelete
  2. Lika liku perempuan hamil dan menyusui

    ReplyDelete
  3. @vyka
    smw pilihan ada di tangan si ibu
    :)

    @smaemunah
    hu um
    just like our mom

    @danti
    begitulah

    ReplyDelete

visitor

free counters