Saturday, April 7, 2012

prefer traditional to modern

tadi siang ada teman baik ke rumah, namanya dyas, mahasiswa S2 UI teknik Industri yang sedang tesis. niatnya dia ke rumah mau belajar jait sama aku. akupun mengiyakan karena kupikir mesin jahit warisan dari bulik engga rusak, cuma perlu dioliin ajah. jadinya aku minta dyas bawa oli mesin jahit. datanglah dyas membawa obeng dan oli. mulai deh kita ngebongkar mesin, mbersihin dan mengguyurnya dengan oli. dan ketika dinyalakan? dinamo menyala, puteran di kanan muter, tapi komponen selanjutnya ga ada yang bergerak sama sekali! wajar si mesin itu udah dari taun 80an. seusiaku bahkan mungkin lebih ya.



seperti membuat kesimpulan, bahwa mesin jahit jenis modern (?) itu susah diperbaiki. dan gampang rusak juga. contohnya mesin jahitku yang di jogja.



sudah rusak juga. ga rusak siy, cuma zigzagnya udah gabisa. dan seringgg patah jarumnya. jadi sepertinyaaa. aku udah gamau lagi punya mesin jahit model gitu. semoga diberikan keluasan Rizki dan RahmatNya agar bisa memiliki mesin jahit manual seperti ini :



sejak SMP aku punya mesin jahit manual ini dan ga ada keluhan sama sekali hingga bertahun-tahun. yang di rumah masih ada cuma karena udah gapernah dipake jadinya berkarat semua. atau mungkin sebenernya masi ada harapan yah asal dibersihkan. cuma dibawanya ke depok repot bener. mending punya baru (maunya :p). atau ada yang punya dan mau menjual 2nd tapi kondisi masi ok, aku mau banget loh, terutama jabodetabek biar enak antarnya. anyone?

29 comments:

  1. hihihi..

    iyo yo.. dadi pengen hunting second mesin jait jugaaa =D

    ReplyDelete
  2. mesin jahit manual dirumahku juga uawet banget.. belom lama aja sih rusaknya.. :D pertama kali latihan menjahit pake yang manual, kelas 4 SD sudah bisa bikin celana.. :D sayang bakatku itu tidak aku kembangkan.. lebih asyik memotret ternyata.. #curhat

    ReplyDelete
  3. *isin..

    si nobita ae isa njaiitt

    lha akuuuuuuuuuu *hadeeeh

    ReplyDelete
  4. aku yo sing ngajari njait bapak
    ibu malah ga iso (nganggo mesin, nek tangan iso)

    koyoke emank sejenis chef2 ngunu kan yo cowok'
    sing pinter jait juga akeh cowo

    nek motret ga iso menghasilkan benda, nek njait kan dadi klambi

    ReplyDelete
  5. sakjane sih.. ning ora tlaten.. :D

    ReplyDelete
  6. iparku yg belinya mesin jait sekarang...
    yg manual kayaknya lebih mahal ya mbak?

    ReplyDelete
  7. temen2ku yang jadi penjahit pakenya manual.. tp pake dinamo, biar ga ngonthel lagi kakinya...

    ReplyDelete
  8. ih aku punya ki mesin jait yang paling bawah, dikasih dr ibu mertua...padahal udah jadul bangeeet...karatan..tapi masih bisa dipake. Beneran hehhe padahal umurnya entah berapa abad*lebay*:P

    ReplyDelete
  9. @nobita
    iya kuwe
    aku pengen sing manual trus nganggo dinamo
    oke bgt lah

    @vera
    yang manual?
    600ribuan
    yang modern?
    2jutaan
    jelas murah yang jadul donk
    kan ga pake mesin
    awet pula

    @tofan
    trus siki?

    @teteh
    nah kaaaaaaaaan
    aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

    ReplyDelete
  10. @fajar
    ganu kuwe adalah gemiyen alias jaman dahulu

    ReplyDelete
  11. wah, tak kira lebih mahal karena udah jarang :D

    ReplyDelete
  12. iya i, mesin lama awet banget. kpn taun itu beli yg seken, diservisin dikit, udah mantep :)
    tapi skrg lg nyoba pake mesin modern punya mama, gara2 butuh bikin 'itik2' (lubang kancing), keterusan deh, hehe

    ReplyDelete
  13. ibuku juga nduwe sing lawas....umure karo aku tua mesin jahite......

    ReplyDelete
  14. @mb nita
    wah
    ada dua ya mba
    mau satu :p

    @pakgambar
    esih bs dinggo?

    ReplyDelete
  15. Aku ga bs jait pake mesin...pake tangan aja masih kacaaaw...haduuuuw...

    ReplyDelete
  16. yang jadul dan otomatis, masing2 punya kelebihan :)

    ReplyDelete
  17. @rifi
    jait tangan emank harus telaten
    aku juga kacau
    hihi

    @iah
    yup

    ReplyDelete
  18. jadi pengen pulang, ada mesin jahit ibu yang manual, di rumah mbah...

    ayookk, kakak... menabung. kmaren ngeliat pas di plaza pondok ada yg jual mesin jahit, tapi gak nanya2 :D

    ReplyDelete
  19. waaaa
    tanyain ya kalo liat lagih

    ReplyDelete

visitor

free counters