Saturday, April 28, 2012

enjoy ur beautiful life

curcol aaaaaah...

Kemaren itu lagi mau ke apotek beli obat sariawan yang bentuknya serbuk, made of daun pepaya yang dikeringkan. Karena badan rasanya kaku-kaku, mungkin karena kurang gerak, jadi diputuskan untuk jalan kaki ke apoteknya. Biasanya ke mana-mana pake (bonceng) motor. Di jalan denger ada rame-rame suara anak kecil di komplek perumahan asibayi. "Wah anak-anak yang dulu pada TPQ tuh, kayaknya lagi pada ngumpul, ke sana yuk"

Nyampe sana ketemua sama salah satu ibunya si murid TPQ "owh ini tho tantenya" (aku maksudnya tantenya anak2 itu). Dan seperti biasa komennya "4 bulan kok kliatan kurus aja yaaaa". Kita disuru mampir ke rumahnya. Di rumahnya kita "taarufan". Ternyata si ibu dan bapak ini alumnus UGM. Oalah wong jowo juga. Giliran nanya balik tentang aku, komennya
"walah mba, S2 kimia, apply aja, banyak banget tuh dibutuhin, si ayah bisa bantu, sayang banget ga dipake ijazahnya"
dan akupun cuma senyum sambil elus perut.

Sepulangnya dari rumah tetangga, akupun jadi mikir. Wah iya ya, sayang ga siy ijazahku (mulai pragmatis). Ortu yang mbiayain kuliah siy ga pernah nuntut "ayo kamu udah dikuliahin, balas jasa harus kerja" :)). Malah ortu melarang aku apply ke mana-mana "udah jadi Ibu rumah tangga aja, wanita ga wajib nyari nafkah kok". Iya siy, tapi apa salahnya pengen punya tabungan, apalagi pake ilmu yang aku serap di padepokan #eh kampus maksudnya.

Sekarang pun aku juga kerja siy, as staf asibayi.com. Malah helping mybrother banget, secarra kurang SDM. Kalo nggaji adik sendiri kan rasanya lebih enak, ya gak bos?? *kedip2. Tapi rasanya seperti "sayang banget kamu kuliahnya, susah-susah ngejar cumlaude, susah-susah ngerjain tesis berskala jurnal internasional, dan setelah itu seperti useless (ga dipake ijazahnya)" -> mulai pragmatis lagi.

Tapi eh tapi, setelah merenung dan berpikir lagi. Kalo misal aku kerja di Lab, di luar rumah pastinya, okelah ilmuku kepake, gajiku (mungkin) lebih besar dibanding di asibayi.com (tapi kalo newbie belum tau juga, ga paham tentang gaji niy saya), ada efek lain yang harus diterima. Yaitu aku butuh rewang (asisten rumah tangga). Apalagi kalo baby udah lair, ga mungkin baby home alone. Jelas butuh rewang. Dan brarti gajinya nanti dipotong rewang. Trus itu rewang, kan pasti dikasi makan donk yah, kepotong lagi bwt makannya si rewang. Belum kalo rewangnya boros pake deterjen :p dst. Daaaaaaaaan efek-efek lainnya.

Jadi kalo disimpulkan, syukuri sekarang yang ada as asibayi.com crew. Di sini aku bisa kerja nyambi masak, bobo ciang, ngepel, dan bajunya boleh pake daster :)). Walopun belum bisa jadi dosen di universitas mengajar MAHASISWA *duile bergengsi kan tuh, tapi aku bisa jadi dosen bwt anak-anakku kelak, aamiin. Walopun aku belum bisa jadi peneliti di Lab, tapi aku bisa nglakuin riset di dapur bwt eksperimen masakan tiap hari.

yuhuuuu, be happy :D

31 comments:

  1. jempolllllllllllllllllllll buat mb kie ^^8

    ReplyDelete
  2. semangat mba Ii...jangan sampe ntar anaknya jadi anak pembantu mbaa.... ;)

    ReplyDelete
  3. jadi dosen pengajar aja qi fokusnya. kalau dosen peneliti setelah putra/putri udah agak gede :)

    ReplyDelete
  4. ya Allah jd keingtan ibu di rumah,, :( hampir 2bulan diperantuan belum bisa pulang,,

    ReplyDelete
  5. *tandain dulu, belum baca. Panjang :D

    ReplyDelete
  6. @lulu
    walopun kadang goyah :))

    @filly
    iya alhamdulillah
    udah beda mindsetnya
    kalo dulu mungkin iya punya pikiran kuliah utk kerja
    skrg engga :D

    @afin
    yups
    sepakattt

    @isa
    sama aja sa
    jam kerja dosen pengajar full juga
    masi lebih free time kerja di asibayi
    secara di rumah :))

    ReplyDelete
  7. @zen
    di mana?

    @danti
    sesuatu ;)

    @mb rien
    tumben kaaaaaaaan aku nulis panjaaaaaaang :p

    ReplyDelete
  8. mba ki,, di jogja mba,,, mba ki masih di sampangkah?

    ReplyDelete
  9. ooh,, skg di depok toh,, telat info,, maklum,, baru buka mp,, pekan2 ini,, :)

    ReplyDelete
  10. iya ya zen ngilang
    baiklah aku konversi pers
    wisuda S2 juli 11
    nikah 10 des 11
    mutasi ke depok 19 des 11
    :p

    ReplyDelete
  11. hahaha, konversi pers,,* ngeri bahasane,, hehehe
    Alhmdulillah,, mantep ni mba ki :),,.
    siip,, semoga full barakah,, aamiin, jarang pulang juga brrti ni,,

    ReplyDelete
  12. kemarin aq juga sempet dapat tawaran ngajar mb ii di stikes
    pas dipikir-pikir lagi sama suami, prioritas buat klg di handle sama tangan sendiri lebih utama. semoga bisa dipertahankan kondisi seperti ini. kedepannya kan g tau seperti apa nantinya ^ ^
    misal anak2 udah gede gitu, udah bisa sekulah

    ReplyDelete
  13. yakin i'.. "ngancani" anak ki ga akan iso terbeli dengan apapun.. hehehe.....

    ReplyDelete
  14. semangat kak kikii!!!
    kk sekarang juga ngajarrin mahasiswa, kok. ngajarrin dyas jahit!
    hehe

    ReplyDelete
  15. kembali lagi sih jawabannya... terserah kamu.. hehe :D

    ReplyDelete
  16. asiik banget mb, mau kayak gitu juga jadinya....

    ReplyDelete
  17. @zen
    iya jarang mudik
    jauh bgt y depok sampang

    @ummuyusuf
    nah iya kalo anak2 udah pada sekolah baru ngajar bisa ga ya?
    :p
    *emank sekolahane mbahmu i?

    @fajar
    iya yah
    fufufu

    @dyas
    sinih aku ajarin lagih
    bawa mesin jait yaaaa
    *teteup :p

    @isa
    iya
    hehe

    @afifahthahirah
    hayukkkkk

    ReplyDelete
  18. siip,, mboten napa,, asal kalu mudik oleh2nya banyak yang dibagiin :),,. sipp full barakah mba ki,,.

    ReplyDelete
  19. senyumnya manis banget, Suci ;)

    ReplyDelete
  20. hihi..iya Ki. Biasanya mbak Rien yang nulis panjang kali lebar :))

    ReplyDelete
  21. Sangat biasa Ki ditanya seperti itu. Hal itu terjadi tak lain karena pola pikir yang selama ini terbentuk di masyarakat adalah bahwa sekolah/kuliah adalah untuk bekerja.
    Memang sih tidak semua orang berfikir demikian, tapi itu sudah ada dalam pikiran masyarakat kebanyakan.

    Kembali ke diri kita masing-masing saja dan tetap lah confidence dan comfort dengan apa yg kita pilih.

    ReplyDelete
  22. Masih mending setelah kelar kul baru ditanya-tanya demikian Ki.
    Ada contoh terdekat di kel kk, kakaknya kak Rien dulu menikah saat belum kelar kul (msh menempuh S1), dia ditanya org2 disekitarnya: "ngapain nerusin kul, kan sdh jadi istri ini. Apalagi suami sudah mapan. ngabisin waktu dan duit aja" Kknya mbak Rien cuek aja, dia tetep gigih meneruskan kul nya, bahkan makin pantang menyerah saat sudah mulai hamil dan melahirkan. Sekelar S1, dia lanjut S2, makin gencar org2 menyerbunya dgn tanya: "lho udah kelar S1, ga kerja, dirumah aja, kok ambil S2 lagi? ngerepotin kel aja". Haha kakak mbak Rien ketawa aja. Dia lanjuuuutt... Dan luarbiasanya, ketika sudah punya anak 2, dan dia tetep aja jadi ibu rumah tangga, malah skrg kul lagi utk ambil S3 :)

    Cuma 1 yg menjadi jawaban pamungkasnya ketika org2 kembali bertanya macem2: "Sekolah itu bagi saya bukan semata tuk mencari kerja, tapi buat mencari ilmu".

    Udah gitu aja. Singkat tapi dalem :)

    ReplyDelete
  23. Mbak sendiri kalo mau menyesal, mungkin pernah. Soalnya pekerjaan yang kini digeluti bidangnya jauh dari ilmu yang dulu dipelajari saat kul. Tapi dibuat enjoy aja. Malah pekerjaan itu udah seperti kul lagi, setiap hari memberi pelajaran baru dan ilmu baru. Kepikiran ingin lanjut ke jenjang seperti yg sdg diambil oleh kakak mbak yg skrg, tapi waktunya sudah ga cukup lagi.
    Selain tersita oleh pekerjaan yang kerap mengharuskan mbak keluar kota & negeri (sesekali), juga oleh adanya anak (dan keluarga tentunya) yang membutuhkan waktu lebih banyak.

    Melakoni bbrp peran sbg ibu, sebagai pekerja, membutuhkan komitmen yg teguh dan kelapangan hati yang luas. Membagi waktu diantara keduanya amat sulit, tapi ga ada yg ga bisa kalo mau berusaha. Tinggal pandai2 saja memanage waktu. Syukurnya, waktu bekerja mbak amat fleksibel, tidak terikat oleh jam kantor, apalagi harus selalu duduk manis dibelakang meja. Sama seperti Kiki kan? Punya usaha dirumah, memungkinkan bisa punya lebih banyak waktu utk rumah dan keluarga :)

    Tidak ada yg sia2 dari ilmu yang pernah kita dapat. Kalo kita sekolah tinggi2 semata tuk mengejar gelar dan pekerjaan, kita pasti akan terpengaruh oleh kata2 diluaran yg mempertanyakan keputusan kita dalam memilih "menyia-nyiakan gelar". Tapi kalo selama ini tujuan kita sekolah adalah untuk mencari ilmu, mau orang bilang seperti apa juga, bkn lagi sebuah problem.

    Memang sih, dgn "gelar" kita bisa mendapat posisi yg layak dan bagus, serta bayaran mahal atas posisi tsb, tapi sekali lagi, hal itu tdk bisa digeneralisir.
    Sikon tiap orang berbeda, alasa tiap orang berbeda, jadi kalo mbak sendiri: "aku happy dgn pilihanku."

    ReplyDelete
  24. @mb rien
    nah akunya sdr malah yg kdg lupa bwt confident
    hehe

    ReplyDelete
  25. @mb rien
    waaaaaaaa
    makasi sharenyaaaa ^^

    ReplyDelete

visitor

free counters