Skip to main content

dapet dari KRPH "perempuan kuliah jadi sarjana, master, BUKAN untuk mendapatkan pekerjaan, tapi untuk menjadi BUNDA yang hebat bagi anak-anaknya"

Comments

  1. iya... tapi nyatanya banyak wanita dengan pendidikan tinggi malah sibuk diluar rumah, dan anaknya dididik pembantu... mengenaskan.. :(

    ReplyDelete
  2. iyah, biar anak2nya pintar sekelas sarjana, bahkan lebih... seperti ibunya ^_^

    ReplyDelete
  3. iyaa...
    ibu adalah madrasah pertama bagi anak-anaknya ^__^b

    ReplyDelete
  4. Waah, ii akan menjadi bunda yang sangat hebat bagi anak-anaknya dong ya, kan S2. Hebat euy. Salut. :)

    ReplyDelete
  5. dari KRPH juga "tidak harus menjadi sarjana apalagi master untuk menjadi bunda yang hebat"

    ReplyDelete
  6. maksud "perempuan kuliah jadi sarjana, master, BUKAN untuk mendapatkan pekerjaan, tapi untuk menjadi BUNDA yang hebat bagi anak-anaknya" -> ora usah ngoyo golek pegawean mergo wis sayah kuliah lan suwi

    maksud "tidak harus menjadi sarjana apalagi master untuk menjadi bunda yang hebat" -> jangan berpikir "ah aku ki gur lulusan SD, opo iso ndidik" tapi harus punya kemauan untuk terus belajar. karena banyak pelajaran terkait ke"ibu"an tidak diperoleh di dunia sekolah bukan? ga ada pelajaran cara memandikan bayi, ga ada pelajaran cara mencuci piring yang sip, cara ngepel yang oke, dst

    ReplyDelete
  7. @mb desi
    i think u don't get my point, hehe

    ReplyDelete
  8. Beneeeeer baaanget! Setelah kuliah pengin jadi bunda kereen.. "Surga ada di telapak kaki ibu,bukan di telapak kaki magister." #jlebb

    ReplyDelete
  9. haha

    benerrr bangetttt

    being magister tuh menyalurkan hobi, kesukaan
    bukan untuk di"liat" orang lain

    ReplyDelete
  10. dan saya agak sensi kl ada yg bilang: "buat apa sih berorgasinasi? toh, sertifikatnya jg g bakal ngejamin kita dapet kerjaan!"

    #heu,heu..itu mah niat ber-organisasinya bukan untuk berbagi dan beramal...tp bekerja..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

how to make hanbok

finally, jadi juga bikin hanbok, setelah sebelumnya bingung, kalo dah jadi mau buat apa??? karena sebentar lagi bakal ada momen spesial, jadi gapapa kali yah dipake buat momen itu, hahay. karena saya masi belajar menjahit, jadi pake kain yang murah, yaitu AERO yang biasanya dipake buat furing. kain ini tipis dan panas sebenernya


warnanya tosca dan pink, tadinya mau ungu, tapi karena udah unya dress warna ungu dan pink

maka saya memilih toska

hanbok terdiri dari two pieces, bagian atas yang disebut jeogori, dan bawah yang disebut chima. jeogorinya pake warna pink. chimanya pake warna tosca, sedangkan buat bagian chima yang ketutup, pake warna putih yang aku ambil dari jilbab lamaku, hueheh

soalnya kalo bagian atas chima yang ketutup tetep pake aero, nantinya bakal panas dipake, dan ga nyaman
chima (bagian roknya) pake kain aero 2 meter, lebar 115. aku potong lebarnya 7 cm, sisanya full buat rok
bagian atas chima, pake jilbab putih lamaku,
lengan pake aero pink
jeogori juga pake pink
bagian dep…