Friday, November 18, 2011

produsen ga bakal pernah maju?

terkait quicknote-ku di sini kalo yang namanya produsen ga bakal pernah maju. jadi bermula dari obrolanku dengan adekku, lia, yang lagi mudik cuma buat mengantar barang cantik dari jogja. di rumah lia cerita kalo abiz ikut seminar entrepeneurship di kampusnya. dibilang kalo yang namanya produsen ga bakal maju. dan adekku mengiyakan karena dia inget dengan sebuah toko di jogja. toko busana muslim menjual baju, jilbab, dll. anggep aja nama tokonya adalah "X" terletak di pinggiran kota dan masuk ke dalam. kalo bukan pedagang yang suka kulakan, mbakku ga bakal tau ada toko itu. toko X menjual barang-barangnya dari produksinya sendiri. harganya miring, cocok dah buat yang kulakan. ternyata, toko X yang memasok ke toko-toko yang punya "nama" dan terkenal. ga cuma itu, produknya juga dipake buat merk jilbab terkenal yang ada di tivi2 buat dipake artis-artis main sinetron. kalo langsung beli di toko X itu harganya anggep 100ribu. dan gitu udah masuk toko ternama dan brand terkenal itu harganya jadi dua kali lipatnya. jadi emank toko ternama dan merk jilbab ternama itu kontrak dengan toko X adalah membeli tanpa label. toko ternama dan merk jilbab ternama itu yang kasi label atas nama brand mereka. karena memang begitulah kontraknya. jadi bukan penipuan loh ya, cuma jelas toko X dirugikan (menurutku). coba dia punya power buat kayak toko ternama dan merk jilbab ternama. tentunya dia lebih keren lagi kan. tapi emank ga gampang manajemen dll-nya. nah makanya, mending jadi kayak toko ternama itu yah kayaknya. ga perlu aku jait sendiri, ga perlu aku desain sendiri. yang penting konsepnya ada di aku (misal kayak gitu). trus tadi ada juga yang komen di FB. nyatanya emank gitu, contohnya petani, betapa kita lihat, petani ga dapet banyak dari kerja kerassssssssnya. yang kaya bakul berasnya. hehe

 

eh tapi ada loh produsen yang sukses juga. dengan catatan dia bikin sendiri sekaligus bikin brand sendiri. contohnya idekuhandmade. adore banget deh sama si puri (owner and creator idekuhandmade). hihi. keren. jadi kliatan produknya "puri" banget. pemasarannya juga oke (kayaknya, aku sebagai penonton, ga sampe wawancara, hehe)

share donk temans gimana menurut pendapat kalian?

 

37 comments:

  1. kayaknya emang distributor itu lebih banyak untungnya ketimbang produsen.
    pengalaman keluarga produsen kue tradisonal..hehe

    ReplyDelete
  2. kalau begitu, diproduksi dan dipasarkan sendiri aja :D

    ReplyDelete
  3. Diproduksi dan dipasarkan sendiri aja kali yak. Klo jadi enterprener, maka harus tau ilmu nya yah.

    Guru smp ku dulu suka cerita klo sepatu" merk terkenal yg kita impor itu, sebenernya dibuat di cibaduyut, trus dibeli pihak luar, setelah dikasi brand, baru deh diekspor ke indonesia.
    *ga tau bener apa ngga*
    waktu saya smp mah, percaya" aja. Hihihi

    ReplyDelete
  4. oooh produsen yang begitu toh maksudnyaaa
    beda loh pedagang biasa sama entrepreneur....

    entrepreneur pasti pedagang, tapi tidak semua pedagang itu entrepreneur... liat aja tukang bakso, tukang jualan makanan, dll, klo gak punya ilmu dan strategi marketing apalagi gak punya brand, yaaah gitu,, sayang...

    ReplyDelete
  5. banyak banget kali produsen yang sukses
    rabbani, irnalaperle, produk makanan yg berbrand yang bikin sendiri dll meski produknya dijiplak orang tapi ttp aja laris...

    ReplyDelete
  6. @andiah
    harusnya gitu

    @evi
    yup betul
    sedih kan jadinyah

    @anty
    nah tu dia
    makanya harus bener menejemennyah

    ReplyDelete
  7. aku baru inget ternyata pedagang sm entrepreneur emang beda jeung...
    baca bukunya ippho :)

    ReplyDelete
  8. ada produsen yg milih jd pemasok karena ga kuat modal, ga kuat jaringan, de el el.

    idealnya sih kita produksi sendiri dan masarkan sendiri dengan merk sendiri juga. tapi tidak semua orang mampu begitu.

    tapi jangan kecil hati, seperti kata Anty, banyak juga produsen yang sukses kok :) kita usahakan saja semampu kita, berbuat yang terbaik, berusaha sepenuh hati, dengan hati dan cinta, insya Allah kalo rezeki kita di situ, insya Allah sukses kok :)

    Contohnya, produk busana muslim anak merk "dannis". Berawal dari ide untuk mengisi waktu dan keprihatinan melihat busana muslim anak yang lecek-lecek, pemiliknya jahit sendiri baju anak dengan kualitas bahan bagus, lalu dipasarkan di teman-teman sendiri, berkembang dibawa teman-temannya untuk dipasarkan, lama-lama punya pabrik gede banget dengan pegawai ratusan. coba deh search profilnya ;)

    ReplyDelete
  9. ini nulisnya di mana sih ki? kok berantakan layout tulisannya.

    ReplyDelete
  10. di MP mba

    browsernya mba novi kali :p

    yup betul

    kembali ke pinter2nya menejemennyah

    ReplyDelete
  11. bukan cuma manajemen ki.,. tapi mental
    mental entrepreneur musti dibangun dan terus diasah...
    ayoo semangat!

    ReplyDelete
  12. Aku lihat pake versi mobile sih. Mbok yao kalo nulis peletakan huruf kapitalnya diperhatikan. Tanda bacanya juga.

    ReplyDelete
  13. aku dari dulu emank ga pernah merhatiin kapital mba
    masi mending sekarang ga 4l4y
    wkwk

    serius iki

    ReplyDelete
  14. @ indev: maksudnya kayak produser NIKE gitu, yah? sepertinya begitulah mekanisme kapitalisme global. kasihan buruh buruhnya, kadang disuruh lembur 24 jam.

    ReplyDelete
  15. Begitu ya. Kalo boleh ngasih usul sih, cobalah untuk menulis sesuai tata ejaan yang benar, ga perlu yang bagus banget, standar ajalah. Biar yang baca enak dan nyaman. Sayang kan tulisan bagus-bagus tapi gegara penulisan yang tidak digarap baik jadi malas dibaca orang. Lagipula, ntar yang baca ngirain dikau masih abege lagi.

    ReplyDelete
  16. koq ketoke aku reti iku toko ngendi *eh
    *sotoy

    ReplyDelete
  17. Aq jg salut bgt ama idekuhandmade, cemprut, sewstories, dll. Yg berani promosiin barang produk mereka via blog, fb, bazar, nerbitin buku handycraft sendiri dan akhirnya lama2 dikenal org.. Bahkan tv n majalah pun bs meliputnya. Penting bgt kyknya promosi dan pemasaran serta bikin brand sendiri biar ga diakuin punya org lain.

    ReplyDelete
  18. Oh iya ada satu lg enterpreneur yg lg ngetop, pemilik brand kripik maicih. Walo aq blm pernah makan n memegang langsung barangnya, tp produknya udah kuhapal bgt dari status tmn2 yg mbicarain snack tsb. Mupeng nyemil tu kripik jdnya...

    ReplyDelete
  19. hm.. tergantung ah mba..
    klo menejemennya bagus, produsen jauh lebih untung menurutku..
    karena dengan modal yang jauh lebih sedikit, kita sebagai produsen juga mendapatkan upah/imbalan selain keuntungan dari penjualan.. sedangkan klo distributor, ya kita hanya mendapatkan keuntungan dari penjualan saja.. hehe..
    terus dari segi kepuasan juga sebagai produsen bisa mendapatkan kepuasan tersendiri.. walaupun risikonya jauh lebih capek.. hehe.. *nggak ngerti si mba...

    ReplyDelete
  20. yup betul banget

    ayo semanga strawberryflanelcraft ^^

    ReplyDelete
  21. iya tuh terkenal banget
    yang niruin juga udah banyak
    nirunya segambar2nya

    aku juga belum pernah makan
    abiznya pedes katanya

    ReplyDelete
  22. iyap bener

    bisa blajar dari idekuhandmade yang aku taro linknya di atas ^^

    ReplyDelete
  23. tadi siang baru ngebahas sama dosen yg punya bisnis di bandung. harga di distro dan FO biasanya 4 sampai 5 kali harga awal. di deket jatinangor juga ada tempat jahit yang dipasok ke perusahaan dg merk terkenal.

    ReplyDelete
  24. hmm,,, jadi tentang mindsetnya ya ^^

    ReplyDelete
  25. aku mulai bisnis lagi nih, Ki ^_^
    pengen banyak belajar
    kapan2 kita sharing bareng, yukkk

    ReplyDelete

visitor

free counters