Skip to main content

beda orang kota dan desa

bulan haji bulan menikah, banyak banget undangan yang mampir ke rumah. karena saking banyaknya, aku dan ibuku jadi ngamatin undangan-undangan itu. ternyata ada dua jenis undangan loh. kalo disimpulin, ada undangannya orang kota dan undangannya orang kota. mau tau bedanya?

kota : di bagian depan terdapat nama pengantin pria dan wanita
desa : di bagian depan terdapat nama bapak dan ibu pengantin wanita

kota : di bagian turut mengundang ada nama ayah pengantin pria dan wanita
desa : di bagian turut mengundang nama kakek, pakdhe, atau bahkan kepala sekolah dari orang tuanya pengantin putri

MPer yang udah nikah, undangannya masuk kategori desa or kota ni?

Comments

  1. wes..to the point saja. mana undangane Qi ?

    ReplyDelete
  2. kadang mbahe sing wis mati juga dicantumna nang turut mengundang koh.......apa ora medeni, wong wis mati bisa ngundang..

    ReplyDelete
  3. mas pacul apa kabar ? suwi ra kethok.... ^____^

    ReplyDelete
  4. @miftah
    di rumah tuh banyak
    musim nikah soale

    @filly
    nek PWT kota kayane model kota

    @pakgambar
    hehe

    ReplyDelete
  5. kalau tamu undangannya banyak temen ibu dan bapak itu orang desa atau kota? #eh

    ReplyDelete
  6. kalo gitu kakaknya susi mungkin?
    atau ibunya susi dulu?
    #eaaaaaaa

    ReplyDelete
  7. kalo mba ii mau bikin undangannya model apa? :D

    ReplyDelete
  8. Mmm...*berpikir*...
    Hmmmmm....

    Rrrrrrrmmm...*mulai anget*...
    Cring!!....kerdusane tuonjo le ndeso...sego sakumbruk...pithike sakekang...C#

    ReplyDelete
  9. Model kota : resepsi jam 19.00-21.00
    Model desa : waktu rileks (artinya sewaktu waktu slm masih hari itu)

    Model kota : resepsi hari sabtu, tgl....
    Model desa : resepsi sabtu kliwon,tgl....

    ReplyDelete
  10. @fatah
    meh nyumbang pithik?
    kene kene :D

    @mb uri
    betul banget
    model kota kalo udah ga di jamnya
    dijamin ga dapet makan

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

how to make hanbok

finally, jadi juga bikin hanbok, setelah sebelumnya bingung, kalo dah jadi mau buat apa??? karena sebentar lagi bakal ada momen spesial, jadi gapapa kali yah dipake buat momen itu, hahay. karena saya masi belajar menjahit, jadi pake kain yang murah, yaitu AERO yang biasanya dipake buat furing. kain ini tipis dan panas sebenernya


warnanya tosca dan pink, tadinya mau ungu, tapi karena udah unya dress warna ungu dan pink

maka saya memilih toska

hanbok terdiri dari two pieces, bagian atas yang disebut jeogori, dan bawah yang disebut chima. jeogorinya pake warna pink. chimanya pake warna tosca, sedangkan buat bagian chima yang ketutup, pake warna putih yang aku ambil dari jilbab lamaku, hueheh

soalnya kalo bagian atas chima yang ketutup tetep pake aero, nantinya bakal panas dipake, dan ga nyaman
chima (bagian roknya) pake kain aero 2 meter, lebar 115. aku potong lebarnya 7 cm, sisanya full buat rok
bagian atas chima, pake jilbab putih lamaku,
lengan pake aero pink
jeogori juga pake pink
bagian dep…