Skip to main content

be a guide

my lab activity sekarang berubah, dari yang awalnya sebagai researcher, sekarang menjadi guide. awalnya ngerasaberat membimbing si anak S1 ini karena suatu hal. tapi setelah aku konsultasiin lewat sms poling ke sobat MPku, semua jawabannya sejenis dan aku ga ragu lagi buat membimbing dia. ternyata jadi pembimbing lebih berat, hehe. kenapa? karena harus bisa mikir sendiri nyari solusi kalo nemu problem, yang kedua karena kalo solusinya ga tepat bakal di"marah"in dosbing. bukan dimarahin si, cuma dosen kecewa karena aku ga bisa kasi solusi yang tepat. seperti yang terjadi pekan kemaren. isolasi berjalan lancar dan giliran mau RT-PCR, reagennya di freezer, pas mau diambil??? kulkasnya ga mau dibuka karena udah saking freeze-nya. akhirnya didefrost mpe nunggu berjam-jam. akibatnya isolat RNAnya ga bisa langsung diproses, dikhawatirkan bisa rusak RNAnya (karena RNA lebih tidak stabil dibanding DNA). selanjutnya bisa dibuka (pake linggis mungkin) dilanjutin running PCR. dan hasil PCRnya adalah....
blank!!! see picture below, 1 itu marker yang pasti ada band-nya, dan itu DNAnya, which is sama sekali ga ada band-nya. doeng....doeng...

melaporlah kita ke dosbing, setelah ditanya-tanya, ternyata kesalahan pada suhu annealing. suhu yang aku pake 57 derajat celcius, padahal seharusnya 52 derajat celcius. menurutku, beda 5 derajat tu ga ngefek (analisis ngarang), tapi ternyata ngefek. kalo dianalogikan sama badan kita, naik 5 derajat bisa dibayangin kondisi badan kita kek apa kan, normal 37, naik 5 berarti 42, udah ga bisa tuh manusia suhu tubuhnya segitu. iya yah, bener juga. so that's why, in the next day, we do rePCR with annealing temperature 52. semoga ada bandnya. aamiin

oya, barusan dicritain mba yang S3, katanya ada mahasiswa S2 biotek yang dosbingnya sama dengan kita dan kemungkinan temanya juga sama, dan si mba bilang "paling kalian lagi yang mbimbing, kasian deh mbimbing gitu ga dibayar", hoho, gimana menurut kalian? *jadi terkesan matre yahaku si mikirnya ilmu kalo dibagi jadi makin paham, betul?

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

how to make hanbok

finally, jadi juga bikin hanbok, setelah sebelumnya bingung, kalo dah jadi mau buat apa??? karena sebentar lagi bakal ada momen spesial, jadi gapapa kali yah dipake buat momen itu, hahay. karena saya masi belajar menjahit, jadi pake kain yang murah, yaitu AERO yang biasanya dipake buat furing. kain ini tipis dan panas sebenernya


warnanya tosca dan pink, tadinya mau ungu, tapi karena udah unya dress warna ungu dan pink

maka saya memilih toska

hanbok terdiri dari two pieces, bagian atas yang disebut jeogori, dan bawah yang disebut chima. jeogorinya pake warna pink. chimanya pake warna tosca, sedangkan buat bagian chima yang ketutup, pake warna putih yang aku ambil dari jilbab lamaku, hueheh

soalnya kalo bagian atas chima yang ketutup tetep pake aero, nantinya bakal panas dipake, dan ga nyaman
chima (bagian roknya) pake kain aero 2 meter, lebar 115. aku potong lebarnya 7 cm, sisanya full buat rok
bagian atas chima, pake jilbab putih lamaku,
lengan pake aero pink
jeogori juga pake pink
bagian dep…